Sabtu, 05 November 2016

Tiga Tahap Mendapatkan Supermatrix ANP


ANP merupakan metode pemecahan suatu masalah yang tidak terstruktur dan adanya ketergantungan hubungan antar elemennya. Konsep ANP dikembangkan dari teori AHP yang didasarkan pada hubungan saling ketergantungan antara beberapa komponen, sehingga AHP merupakan bentuk khusus dalam ANP. Konsep utama dalam ANP adalah influence, sementara konsep utama dalam AHP adalah preferrence. ANP mampu menangani saling ketergantungan antar unsur-unsur dengan memperoleh bobot gabungan melalui pengembangan dari supermatriks. 

Supermatriks terdiri dari 3 tahap (www.superdecision.com) yaitu : a) Tahap supermatriks tanpa bobot (unweighted supermatrix).Merupakan supermatriks yang didirikan dari bobot yang diperoleh dari matriks perbandingan berpasangan;    b) Tahap supermatriks terbobot (weighted supermatrix). Merupakan supermatriks yang diperoleh dengan mengalikan semua elemen di dalam komponen dari unweighted supermatrix dengan bobot cluster yang sesuai sehingga setiap kolom pada weighted supermatrix memiliki jumlah 1. Jika kolom pada unweighted supermatrix sudah memiliki jumlah 1, maka tidak perlu membobot komponen tersebut pada weighted supermatrix; c) Tahap supermatriks batas (limit supermatrix). Merupakan supermatriks yang diperoleh dengan menaikkan bobot dari weighted supermatrix. Menaikkan bobot tersebut dengan cara mengalikan supermatriks itu dengan dirinya sendiri sampai beberapa kali. Ketika bobot pada setiap kolom memiliki nilai yang sama, maka limit matrix telah stabil dan proses perkalian matriks dihentikan. 

Hasil akhir perhitungan memberikan bobot prioritas dan sintesis. Prioritas merupakan bobot dari semua elemen dan komponen. Didalam prioritas terdapat bobot limiting dan bobot normalized by cluster. Bobot limiting merupakan bobot yang didapat dari limit supermatrix sedangkan bobot normalized by cluster merupakan pembagian antara bobot limiting elemen dengan jumlah bobot limiting elemen-elemen pada satu komponen. Sintesis merupakan bobot dari alternatif. Didalam sintesis terdapat bobot berupa ideals, raw dan normals. Bobot normals merupakan hasil bobot alternatif seperti terdapat pada bobot normalized by cluster prioritas. Bobot raw merupakan hasil bobot alternatif seperti terdapat pada bobot limiting prioritas atau limit matrix. Bobot ideals merupakan bobot yang diperoleh dari pembagian antara bobot normals pada setiap alternatif dengan bobot normals terbesar diantara alternatif-alternatif tersebut.

Selasa, 01 November 2016

Rater Agreement (W) dalam Metode ANP


Rater agreement adalah ukuran yang menunjukkan tingkat kesesuaian (persetujuan) keseluruhan responden terhadap suatu masalah dalam satu cluster. Adapun alat yang digunakan untuk mengukur rater agreement adalah Kendall’s Coefficient of Concordance (W;0 < W≤ 1). W=1 menunjukan kesesuaian yang sempurna.

Pada faktanya, berdasarkan riset-riset yang telah dilakukan menggunakan pendekatan metode ANP, nilai di atas 0,4 menunjukkan tingkat rater agreement yang cukup tinggi. Sementara itu nilai W di bawah 0,4 menunjukkan tingkat kesepakatan responden yang rendah.

Namun demikian, nilai koefisien Kendal ini tidak menjadi prasyarat valid atau tidaknya model ANP. Berbeda dengan angka Consistency Index (CI) yang harus berada di bawah angka 10%. Nilai CI adalah syarat validnya pendekatan metode ANP/AHP. Nilai CI berkaitan dengan konsistensi jawaban para ekspert atas penentuan prioritas pilihan jawaban.